• This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
  • 62 986 2210832 (telp & fax)

BPTP Papua Barat

  • Bimbingan Teknis Padat Karya BPTP Papua Barat

    Sebagai upaya mendukung kebijakan Pemerintah untuk memulihkan dan menumbuhkan ekonomi masyarakat ditengah pandemi Covid-19, serta sebagai wujud pelaksanaan amanat presiden RI melalui Kementerian Pertanian dengan program padat karya, BPTP Balitbangtan Papua Barat melaksanakan kegiatan Bimbingan Teknis untuk petani-petani di Papua Barat.

    Tujuan dari Bimbingan Teknis (Bimtek) Padat Karya ini adalah untuk mendukung praktek pertanian yang baik dan berkelanjutan serta mendiseminasikan Inovasi Teknologi Badan Litbang Pertanian serta memberikan tambahan pendapatan bagi petani yang terdampak Covid-19. Sesuai dengan target yang diberikan Balitbangtan, BPTP Papua Barat harus mengadakan bimtek untuk 500 petani hingga akhir bulan Maret 2021. Adapun materi bimtek-bimtek ini disesuaikan dengan jenis komoditas dan kebiasaan petani setempat.

    Rincian bimtek padat karya yang telah dilaksanakan BPTP Papua Barat sejak Februari sampai dengan bulan Maret 2021 adalah sebagai berikut:

    1. Identifikasi Kesuburan Tanah dan Pengolahan Lahan di Distrik Warmare, Kabupaten Manokwari pada tanggal 9 Februari 2021 dengan total peserta sebanyak 19 orang.
    2. Budidaya Padi Ladang Amfibi di Distrik Manokwari Timur, Kabupaten Manokwari pada tanggal 26 Februari 2021 dengan total peserta sebanyak 35 orang.
    3. Teknologi Budidaya dan Pascapanen Jagung di Distrik Masni Kabupaten Manokwari pada tanggal 3 Maret 2021 dengan total peserta sebanyak 40 orang.
    4. Teknologi Budidaya, Pengendalian Hama Penyakit dan Pascapanen Jagung di Kampung Warbiadi, Distrik Oransbari, Kabupaten Manokwari Selatan pada tanggal 10 Maret 2021 dengan total peserta sebanyak 45 orang.
    5. Pengelolaan Tanaman Padi Amfibi dan dan Budidaya Tanaman Cabai di Kampung Dindey, Distrik Warmare, Kabupaten Manokwari pada tanggal 17 Maret 2021 dengan total peserta 61 orang.
    6. Budidaya Sayuran Organik dan Pestisida Alami di Kampung Maruni, Distrik Manokwari Selatan pada tanggal 18 Maret 2021 dengan total peserta 52 orang.
    7. Perbanyakan Tanaman Kakao Dengan Cara Menyambung di Di Distrik Sidey, Kabupaten Manokwari pada tanggal 18 Maret 2021 dengan total peserta 53 orang.
    8. Teknologi Pengolahan Sukun di Kampung Arowi, Distrik Manokwari Timur pada tanggal tanggal 20 Maret 2021 dengan total peserta 57 orang.
    9. Budidaya Ubi-Ubian dan Pembuatan Pupuk Kompos di Distrik Prafi pada tanggal 20 Maret 2021 dengan total peserta 51 orang.
    10. Penggunaan Pestisida Pada Tanaman Sayuran di Kantor BPTP Papua Barat di Anday, Distrik Manokwari Selatan tanggal 22 Maret 2021 dengan total peserta 49 orang.
    11. Pengolahan Kelapa dan Pisang di Distrik Manokwari Selatan pada tanggal 24 Maret 2021 dengan total peserta 50 orang.
    12. Perbenihan Kopi Arabika di Kampung Kwaw Distrik Warmare pada tanggal 27 Maret 2021 dengan total peserta sebanyak 40 orang.

              Dengan demikian sampai dengan saat ini BPTP Papua Barat telah memberikan bimtek kepada 552 petani di 2 kabupaten di Papua Barat yaitu Manokwari dan Manokwari Selatan.

     

     

     

     

     

     

    READ MORE
  • Gerak Cepat Laksanakan Hilirisasi Inovasi Teknologi Balitbangtan

    Pada hari Jumat (07/05/2021) dilaksanakan perjalanan Dinas Tim Hilirisasi Inovasi Teknologi Balitbangtan ke SP 11 Distrik Sidey Kabupaten Manokwari di Kebun Pepaya Merah Delima Sdr. Sepi Wariki. Hasil pengamatan Tim di kebun menunjukkan bahwa kondisi Kebun terawat dengan baik, drainase lancar dan tidak ada genangan air. Pada saat tim datang keluarga petani sedang mengumpulkan hasil panen papaya ukuran besar yang masih mengkal (setengah masak) untuk dipacking sebelum dikirimkan ke supermarket MCM (Manokwari City Mall). Hasil diskusi dengan anggota kelompok diketahui bahwa petani dan masyarakat sekitar berminat untuk menanam Pepaya Merah Delima karena sudah melihat hasil nyata pertumbuhan tanaman dan hasil penjualan yang pasti.  Sebagian besar petani memohon agar bantuan benih siap tanam dari BPTP dipercepat pengirimannya. Petani juga berharap dilakukan pelatihan dalam penyemaian benih papaya, agar dapat melaksanakan perluasan area tanam secara mandiri.  

    Terkait dengan rencana pembuatan Dokumentasi Hilirisasi Inovasi Teknologi Balitbangtan, akan dilaksanakan pada kunjungan selanjutnya dengan pengambilan gambar secara lengkap tentang proses budidaya  Pepaya Merah Delima oleh Tim Penyuluh BPTP PB. Proses pemgambilan gambar akan dilaksanakan setelah naskah video selesai disusun agar lebih memaksimalkan dalam efisiensi dan efektivitas proses shooting pengambilan gambar dan sucsess story petani.  

    Selajutnya Tim berkunjung di rumah PPL Bpk Petrus Pardianto, sekaligus diskusi tentang kondisi terbaru pelaksanaan Kostratani di BPP Sidey yang merupakan wilayah binaan BPTP Papua Barat. Rencana penanaman Kedelai dalam rangka kegiatan Kajian Uji Adaptasi Varietas Kedelai Oleh BPTP Papua Barat. Hasil laporan dari PPL bahwa proses persiapan lahan terdapat kendala karena kondisi traktor yang mengalami putus rantai. Pada kunjungan ini juga ditunjukkan Atabela (alat tanam benih langsung) kedelai guna memudahkan dalam proses penanaman, kondisi alat masih bagus dan rencana penanaman 2 butir benih per lubang tanam dengan jarak tanam kurang lebih 20 cm.

    READ MORE
  • Gubernur Kunjungi Stan Pameran BPTP Papua Barat

    Pekan Daerah IV KTNA resmi dibuka oleh Gubernur Papua Barat, Drs. Dominggus Mandacan pada hari Minggu 21 Juli 2019. Kegiatan tersebut dilaksanakan di Lapangan Gedung Serba Guna Kabupaten Teluk Bintuni yang akan berlangsung dari tanggal 22 – 27 Juli 2019. 

    READ MORE
  • Masyarakat Lokal Antusias Ikuti Pelatihan Hidroponik

    Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Papua Barat bekerjasama dengan Badan Koordinasi Organisasi Wanita (BKOW) Papua Barat melakukan pelatihan hidroponik pada Senin, (27/01/2020) di Kampung Udopi, Kabupaten Manokwari.

    Kegiatan tersebut merupakan rangkaian kegiatan OPAL (Obor Pangan Lestari). Pelatihan hidroponik diikuti oleh perwakilan 25 organisasi wanita anggota BKOW yang ada di Provinsi Papua Barat serta mengundang masyarakat lokal. Sesuai petunjuk Ketua BKOW yaitu istri Wakil Gubernur Papua Barat, Lany Lakotany bahwa tujuan dari pelaksanaan kegiatan adalah untuk meningkatkan kesadaran kepada ibu rumah tangga anggota organisasi BKOW dan masyarakat tentang pentingnya pemenuhan kesehatan keluarga akan makanan yang bergizi dan bermanfaat.

    Materi yang disampaikan pada pelatihan adalah; 1). Obor Pangan Lestari Dalam Rangka Pemanfaatan lahan pekarangan untuk pemenuhan gizi keluarga oleh Sostenes Konyep dan 2). Hidroponik Sederhana oleh M.Fathul Ulum Ariza, SP.,M.Si. Selanjutnya dilaksanakan praktek bersama peserta untuk pembuatan hidroponik sederhana sistem sumbu dengan menggunakan limbah botol bekas air mineral dan dilanjutkan praktek persemaian aneka benih sayuran. Kelebihan dari sistem budidaya tanaman hidroponik adalah sebagai berikut: Hasil dan kualitas tanaman lebih tinggi, lebih terbebas dari hama dan penyakit, penggunaan air dan pupuk lebih hemat, mengatasi  permasalahan tanah (kurang subur, penyakit, dll), dan dapat mengatasi masalah keterbatasan lahan.

    Kegiatan tersebut dikaitkan dengan konsep pangan lestari bagi keluarga yang dapat dicapai dengan pembuatan hidroponik sederhana yang memanfaatkan barang-barang limbah keluarga. Antusiasme dari peserta sangat tinggi karena materi yang diberikan dirasakan sangat sederhana dan dapat langsung diterapkan. Selain itu materi juga bermanfaat dan dapat meningkatkan gizi keluarga juga dapat meningkatkan kesejahteraan dengan mengurangi belanja sayuran untuk konsumsi keluarga. Pelatihan hidroponik diharapkan dapat menggugah kesadaran dan semangat ibu-ibu anggota BKOW untuk memanfaatkan barang-barang limbah pekarangan di sekitar lingkungan rumah tangga dan mengurangi sampah plastik yang mencemari lingkungan.

    Dalam kesempatan yang sama, sinergi dengan kegiatan perbenihan juga dilakukan. Secara simbolis diserahkan benih Sukun Sanggeng (Sukun Iriana) yang dikembangkan dari Indukan Sukun di Kab.Manokwari dan Benih Cengkeh Zanzibar dari Blok Penghasil Tinggi di Gorontalo. Kepala Kampung Udopi sangat mengapresiasi kegiatan dan harapannya agar dapat bermanfaat bagi masyarakat. Benih tanaman akan ditanam dan dipelihara dengan baik, kelak dapat dijadikan sebagai indukan untuk pengembangan benih tanaman sukun dan cengkeh di Kampung Udopi.

    Penulis: Galih Wahyu Hidayat, SP

     

     

    READ MORE
  • Penyerahan Bibit Ayam KUB ke Peternak Plasma

    Pengembangan Ayam Kampung Unggul Balitbangtan (KUB) pola inti plasma menjadi salah satu kegiatan Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Papua Barat. Salah satu rangkaian kegiatan yang dilakukan adalah 'Penyerahan Bibit Ayam KUB, Kandang Ayam, Peralatan Makan-Minum, Pakan dan Obat-obatan' kepada peternak plasma di Kampung Transat, Anday, Manokwari pada Senin (02/12/2019).

    Acara penyerahan tersebut dihadiri oleh Kepala BPTP Papua Barat, Ir. Demas Wamaer, M.P., Kasubag Tata Usaha, Ida Ruyadi, S.Sos, Penanggungjawab kegiatan, Ir. Alimuddin, MP serta beberapa pegawai BPTP dan peternak plasma. Dalam sambutannya Kepala BPTP berharap dengan diberikannya bibit Ayam KUB, peternak dapat menyebarkan ke peternak yang lain.

    Penyerahan ratusan ekor bibit Ayam KUB tersebut merupakan upaya penyebarluasan teknologi unggulan Badan Litbang Pertanian. Dalam rangka menunjang program pemerintah untuk memperbaiki peternakan rakyat diperlukan bibit ayam lokal berkualitas.  Ayam KUB memiliki keunggulan dibandingkan ayam kampung biasa. Selain pertumbuhannya yang jauh lebih cepat dibandingkan ayam kampung biasa, ayam KUB juga dikenal lebih tahan serangan penyakit.

    Disisi lain,  Ayam KUB juga mampu bertelur lebih banyak mencapai 160-180 butir/ekor/tahun, memiliki bobot badan umur 20 minggu (±5 bulan) berkisar antara 1.200-1.600 gram, umur awal bertelur lebih awal sekitar 20-22 minggu dengan bobot telur 35-45 gram. Masa mengeram ayam yang berkurang hingga tinggal 10% sehingga ayam cepat bertelur kembali.

    READ MORE
  • Penyuluh Pertanian Sebagai Tombak Diseminasi

    BPTP Papua Barat menyelenggarakan kegiatan temu teknis peningkatan komunikasi, koordinasi dan diseminasi inovasi pertanian. Kegiatan ini merupakan salah satu penguatan kapasitas penyuluh pertanian. Yang mana kita ketahui bersama bahwa penyuluh lapang di daerah adalah sebagai ujung tombak diseminasi. Sebagai salah satu rencana kerja BPTP di tahun 2019, tujuan utama dari program ini adalah untuk menjaring kebutuhan penyuluh-penyuluh di daerah baik yang terkait informasi inovasi pertanian maupun yang terkait dengan bidang tugas kepenyuluhannya. Untuk kali kesekian, BPTP Papua Barat kembali menggelar temu teknis. Kegiatan ini dilaksanakan di Balai Penyuluhan Pertanian (BPP) Masni, Distrik Masni, Kabupaten Manokwari pada hari Selasa 13 Agustus 2019 lalu. Kegiatan serupa sebelumnya pernah digelar di BPP Distrik Manokwari Barat Kabupaten Manokwari pada 11/07/2019 lalu.

    READ MORE
  • Strategi Hadapi Wabah Covid-19 di Papua Barat

    Menteri Pertanian RI,  Dr. H. Syahrul Yasin Limpo, S.H, M.H menghimbau produksi pertanian harus tetap berjalan di tengah-tengah wabah virus corona (Covid-19), bahkan digenjot hingga berlipat-lipat agar bisa menjaga stabilitas pasokan bahan pangan di Indonesia.

    Himbauan ini ditindak lanjuti oleh Kepala Badan Litbang Pertanian Dr. Ir. Fadjry Djufry, M.Si agar penyuluh dan peneliti tidak berhenti berjuang dalam bekerja bersama mendampingi petani menyiapkan teknologi spesifik lokal kita sehingga suatu inovasi dapat didiseminasikan dan diterapkan oleh petani kita.

    Terkait dengan itu, Kebun Percobaan Anday merupakan salah satu aset Badan Litbang Pertanian yang potensial mendukung peningkatan kinerja unit pelaksanan teknis (UPT) BPTP Papua Barat. Sesuai fungsinya KP Anday sebagai show windows untuk menampilkan hasil-hasil penelitian dan agrowidyawisata disamping sebagai unit pengelola benih sumber (UPBS).

    Peneliti dan penyuluh BPTP Papua Barat agar memanfaatkan lahan KP Anday untuk menguji suatu paket teknologi sebelum didiseminasikan kepada petani, demikian himbauan Kepala BPTP Papua Barat, Ir. Demas Wamaer, MP dalam suatu kesempatan.

    Sebagaimana dilakukan oleh Sostenes Konyep, SP., Penyuluh Pertanian BPTP Balitbangtan Papua Barat dilahan seluas 0,5 ha dilakukan penanaman padi amfibi Balitbangtan varietas inpago 11 yang saat ini memasuki fase pemasakan, tumpangsari tanaman padi amfibi Balitbangtan varietas towuti dengan tanaman jeruk keprok selayar dan tumpangsari tanaman padi amfibi Balitbangtan varietas inpago 11, inpago 4 dengan tanaman jagung manis.

    Harapannya hasil panen nanti dapat disebar kepada para petani dalam memenuhi kebutuhan masyarakat akan benih padi ladang di Provinsi Papua Barat.

    Penulis: Sostenes Konyep, SP

    READ MORE
  • Tanam Perdana Pembangunan Taman Agrowisata Polda Papua Barat

    Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Papua Barat bersinergi dengan Kepolisian Daerah (Polda) Papua Barat melaksanakan acara tanam perdana pembangunan Taman Agrowisata Kepolisian Daerah (Polda) Papua Barat Dalam rangka menyambut Hari Kesatuan Gerak Bhayangkari ke-68, kemarin (21/07/2020).

    Kegiatan tersebut dihadiri oleh Ketua dan Wakil Ketua Bhayangkari daerah Papua Barat , Kepala Kepolisian Daerah Inspektur Jenderal (Irjen) Polisi Dr. Tornagogo Sihombing,S.I.K.,M.S , Wakapolda Papua Barat Irjen. Pol. Drs. Pietrus Waine, S.H., M.Hum,  para peserta dari Polda Papua Barat dan tamu undangan serta Perwakilan dari Peneliti dan Penyuluh BPTP Papua Barat.

    Acara ini dibuka dengan sambutan oleh Ibu Martha Tornagogo Sihombing selaku ketua Bhayangkari daerah Papua Barat, ia mengatakan sangat mengapresiasi Pihak BPTP Papua Barat dalam upaya melakukan implementasi desain taman agrowisata Polda Papua Barat dan mengharapkan agar pihak BPTP dapat terus mendampingi selama proses berlangsungnya perancangan taman agrowisata ini.

    Kasie Kerja Sama dan Pelayanan Pengkajian BPTP Papua Barat Dr. Aser Rouw SP M.Si mengatakan bahwa masalah urusan ketahanan pangan merupakan tanggung jawab seluruh komponen bangsa, salah satunya adalah ketersedianya tanaman lokal disetiap daerah,  Maka dari itu BPTP Papua Barat sangat mendukung kegiatan yang dilakukan oleh Polda Bhayangkari dalam menggalakan kegiatan menanam tanaman lokal asli Papua. Disampaikan juga bahwa dalam merancang  konsep agrowisata tersebut sudah mempertimbangkan berbagai faktor antara lain ekonomi, edukasi, dan estetika. Maka dari  itu pihak BPTP dipastikan akan terus mendukung dan mendampingi bahkan sampai ke para petani.

    Acara dilanjutnkan dengan penyerahan benih tanaman asli Papua secara simbolis dari BPTP Papua Barat kepada perwakilan polda Bhayangkari, kegiatan tanam perdana ini dipimpin oleh Dr. Ir. Amisnaipa, M.Si dan Ketua Bhayangkari. Tanaman yang akan ditanam merupakan beragam tanaman lokal asli Papua, ada juga beberapa tanaman lain yaitu semangka, terong, kangkung, cabai rawit, ubi jalar, pepaya merah delima, matoa dan sukun.

    Penulis: Steven Witman, AMd

    READ MORE