• This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
  • 62 986 2210832 (telp & fax)

Program Pengembangan Kawasan Kebun Kakao Mansel

Tahun 2020 ini, Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Papua Barat berfokus pada pengkajian mengenai pengembangan kawasan perkebunan kakao berbasi korporasi di Papua Barat. Topik pengkajian yang cukup besar ini terdiri dari empat penelitian mandiri yaitu: 1) kajian teknologi inovatif pascapanen kakao; 2) kajian teknologi inovatif integrasi kakao dan kambing; 3) kajian manajemen pengelolaan kebun dan pemasaran berbasis inovasi; serta 4) kajian model SMS center data produksi kakao dari petani ke lembaga korporasi. Hasil yang ingin dicapai dari pengkajian ini adalah meningkatnya kuantitas dan kualitas produksi biji kakao melalui dukungan inovasi teknologi.

Sebagaimana telah diketahui secara luas, kakao merupakan salah satu komoditas unggulan di Provinsi Papua Barat. Kakao Ransiki di Kabupaten Manokwari Selatan bahkan telah menembus pasar internasional, memenuhi permintaan perusahaan besar seperti Cargill, Mars, serta Biji Kakao Trading Ltd yang berpusat di London. Yang menjadi kunci kesuksesan coklat Ransiki tersebut adalah adanya koperasi Ebier Suth Cokran yang manajemennya meniru manajemen perusahaan sehingga mampu menghasilkan produk kakao kering yang berkualitas.

Untuk menjaga kualitas yang dihasilkan, keteraturan kerja merupakan kunci utama. Rotasi diterapkan untuk pengelolaan kebun yang luasnya 160 Ha. Rotasi dibagi ke dalam 6 hari kerja dengan masing-masing grup mempunyai tugasnya sendiri. Ada grup pemangkas, pemanen, dan pengendali hama. 160 Ha kebun koperasi dibagi ke dalam beberapa zona, yang mana setiap hari para pekerja tidak boleh berada di zona yang sama. Apabila pekerjaan di zona tersebut belum selesai di hari itu, maka pekerja wajib pindah ke zona selanjutnya di hari berikutnya. Kekurangan pekerjaan di zona yang ditinggalkan akan diborongkan kepada pekerja lepas dengan sistem upah. Dengan berjalannya sistem rotasi seperti ini maka hasil produksi dapat dipantau dan diperkirakan dengan baik. Hasil panen pun akan mempunyai kualitas yang stabil.

Kolaborasi berbagai pihak untuk dapat meningkatkan kualitas produk kakao di Kabupaten Manokwari Selatan sangat penting dilakukan. Jalan untuk bisa membantu petani kakao untuk meningkatkan produksinya memang masih panjang. Namun setidaknya ada sebuah usaha bersama dari berbagai stakeholder yakni para peneliti di BPTP Papua Barat, Dinas Pertanian Kabupaten Manokwari Selatan, dan Koperasi Ebier Suth untuk mensejahterakan petani kakao khususnya di Ransiki, Manokwari Selatan.