• This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.
  • 62 986 2210832 (telp & fax)

Rapat Koordinasi dan Evaluasi Program UPSUS Pajale dan LTT

Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Papua Barat mengadakan kegiatan Rapat Koordinasi dan Evaluasi Program UPSUS Pajale dan LTT se-Provinsi Papua Barat Triwulan 1 Tahun 2019 pada Kamis hingga Jumat (28-29/03/2019) di Belagri Convention & Hotel Kota Sorong, Papua Barat.

Kegiatan yang diselenggarakan selama 2 hari diikuti oleh 36 peserta yang terdiri dari Instansi Pertanian se-Kabupeten, Badan Pusat Statistik (BPS) se-Kabupaten, Kodim 1801 Manokwari dan Kodim 1802 Kabupaten Sorong serta Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan Provinsi Papua Barat, Yoppi Fonataba dan Kasie Bidang Produksi, Catherine Penturt, SP. Selain itu tamu undangan berasal juga dari Politeknik Pembangunan Pertanian Manokwari yang diwakili oleh Yohanis Makabori dan Kepala Stasiun Karantina Pertanian Kelas 1 Sorong Bapak Drh. I Wayan Kartanegara, Stasiun Karantina Pertanian Kelas 2 Manokwari serta BPS Provinsi Papua Barat.

Dalam arahannya, Kepala BPTP Papua Barat. Ir. Demas Wamaer, M.P menyampaikan bahwa Pelaksanaan kegiatan Rakor dan Evaluasi UPSUS merupakan tindak lanjut dari hasil pertemuan tahun sebelumnya. Dengan adanya pertemuan ini kiranya output yang direncanakan berupa pendataan Baku Luas Tambah Tanam dan Hasil Produksi Padi, Jagung dan Kedelai dapat tercapai dari peserta yang kami undang dan berperan aktif dalam pendataan tersebut.

Sehingga, agar data-data tersinkronisasi antara pihak pihak terkait yang telah diberikan kewenangan, BPTP Papua Barat sendiri bertugas sebagai Penanggungjawab UPSUS untuk Wilayah Papua Barat akan melakukan pendampingan dan supervisi dalam meningkatkan hasil Produksi Pertanian di wilayah tersebut. Selanjutnya Kepala BPTP Papua Barat meminta Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebuanan, Yoppy Fonataba untuk memberikan Sambutan dan sekaligus membuka acara Rapat Koordinasi tersebut.

Dalam sambutannya, Yoppy Fonataba mengucapkan terima kasih terhadap BPTP Papua Barat yang telah berperan aktif dalam tugas yang telah diembankan oleh Kementerian Pertanian Republik Indonesia. Sehingga perlu adanya mekanisme pelaporan terhadap luas tambah tanam dimulai dari bawah ke atas, yaitu mulai dari PPL/KCP/Mantri Tani, Kabid Kabupaten  yang membidangi kegiatan tersebut yang selanjutnya disahkan oleh Kepala UPTD Pertanian baik tingkat Kabupaten dan Provinsi harus melaporkan perkembangan ke penanggung jawab wilayah yang datanya untuk dapat diteruskan ke PJ  provinsi yaitu Dinas TPHP Provinsi Papua Barat dan BPTP Papua Barat dan dimana data tersebut akan di sinkronkan bersama BPS.

Dengan adanya keterkaitan integrasi antara Pemerintah yang menanggani Pertanian dengan TNI yang berguna untuk memotivasi petani dalam kegiatan usaha tani yang akhirnya akan menjadi indikator keberhasilan  kinerja Dinas Pertanian. Begitupun pada BPS sebagai katalisator pendataan statistik kegiatan  pertanian sebagai dasar pengambilan kebijakan. Diharapkan dengan data yang ada setiap harinya data tersebut langsung terlapor kepada Menteri Pertanian Republik Indonesia sebagai laporan Ke Presiden.

Materi Rapat Koordinasi disampaikan oleh 6 (Enam) orang narasumber yaitu 1). Kepala BPTP Papua Barat 2). Yoppy Fonataba dari Dinas TPHP Provinsi Papua Barat, 3). Subiadi, SP, M.Si. dari BPTP Papua Barat, 4) Catherine Penturt (Dinas TPHP Papua Barat), 5) Latsmini (Kasie Produksi Pertanian BPS Provinsi Papua Barat), 6) Drh. I Wayan Kartanegara (SKP Kelas 1 Sorong).